Informasi yang harus Anda ketahui

Berapa Harga Hidup Anda? Erbitux untuk Kanker Paru

 

Hanya ikan-ikan mati saja yang mengikuti arus

Di dunia ini kita melihat banyak ikan. Kebanyakan dari apa yang kita lihat dan ketahui hanyalah ikan-ikan mati. Ikan-ikan mati tidak bergerak melawan arus. Mereka hanya mengapung turun mengikuti arus.  Drs. Graeme Morgan, Robyn Ward dan Michael Barton dari Australia (lihat Bagian 2 & 3 artikel ini) bukanlah ikan-ikan mati – mereka berenang melawan arus. Saya menghormati mereka atas kerja keras mereka untuk bicara.

Dr Tito Fojo dan Christine Grady di Amerika Serikat juga nampaknya berenang melawan arus. Mereka menulis makalah yang menarik: Berapa harga hidup Anda: Cetuximab, kanker paru bukan sel kecil dan pertanyaan senilai $440 juta. Penulis pertama berasal dari Medical Oncology Branch of the National Cancer Institute, Bethesda, Amerika Serikat, sementara Dr. Grady berasal dari Clinical Center, National Institutes of Health, Bethesda, Amerika Serika.

Klik di sini untuk versi lengkap makalah mereka. http://jnci.oxfordjournals.org/content/101/15/1044.full

 Latar belakang

Saat ini dunia tengah berperang melawan kanker. Dengan demikian kanker merupakan sebuah industri yang menghasilkan banyak uang.  Dan “membuat obat ampuh” bagi kanker adalah bisnis besar dengan keuntungan yang luar biasa. Dikatakan bahwa tahun 2008 adalah saat yang baik di mana “beberapa gebrakan besar” dalam kanker disiarkan.  Pada tahun itu juga Erbitux (atau cetuximab) ditambahkan ke dalam cisplatin dan vinoreline sebagai obat “ajaib” untuk mengobati kanker paru bukan sel kecil (KPBSK).

Ketika Erbitux pertama kali diluncurkan, para ilmuan menulis: Erbitux atau “cetuximab yang ditambahkan pada kemoterapi berbasis platinum memberikan suatu standar baru untuk pengobatan awal terhadap pasien penderita KPBSK.” Dokter-dokter diberitahu: “temuan-temuan ini mungkin memiliki dampak signifikan terhadap penanganan pasien penderita jenis kanker ini.” Mereka yang membaca (dengan buta) akan menelannya bulat-bulat! Memang kita sedang memasuki masa di mana kita akan mengalahkan kanker!

Mari kita soroti sejumlah contoh dari gebrakan-gebrakan yang disebut ilmiah tersebut

  • Erbitux - meningkatkan kelangsungan hidup penderita kanker paru lanjut selama 1,2 bulan ketika dikombinasikan dengan kemoterapi.  Penelitian ini melibatkan lebih dari seribu pasien di 30 negara-negara penderita kanker paru bukan sel kecil. Meski 1,2 bulan nampak singkat, penelitian ini memberikan harapan bagi sekelompok penderita kanker paru-paru yang kesempatan angka kelangsungan hidup 1 tahunnya kurang dari 50%.
  • Sebuah penelitian di Spanyol yang dilakukan oleh Rosell dan rekannya (Ann Onclo. 2008. 19(2): 362-369) melibatkan 86 pasien. Kelompok A memiliki 43 pasien yang mendapatkan cisplatin/vinorelbine. Kelompok B memiliki 43 pasien yang mendapatkan Erbitux ditambah dengan cisplatin/vinorelbine.  Hasilnya:
  1. Kelangsungan hidup bebas pertumbuhan kanker rata-ratanya adalah 4,6 bulan di kelompok A dan 5,0 bulan di kelompok B. Artinya dengan penambahan Erbitux penyakitnya tidak berkembang selama 0,4 bulan (2 minggu?)
  2. Kelangsungan hidup rata-ratanya adalah 7,3 bulan di kelompok A dan 8,3 bulan di kelompok B. Artinya dengan penambahan Erbitux pasien bertahan 1 bulan lebih lama!

Dr Tito Fojo dan Christine Grady menulis: “Sayangnya, pengumuman perpanjangan kelangsungan hidup 1,2 bulan dalam KPBSK bukanlah kali pertama Erbitux diperhatikan karena manfaat yang kecilnya itu.”

PMO (Pengawas Makanan dan Obat-obatan) mengizinkan Erbitux untuk pengobatan kanker kolorektal lanjut setelah ditemukan bahwa ketika dikombinasikan dengan irinotecan, Erbitux memperpanjang keseluruhan kelangsungan hidup (KKH) selama 1,7 bulan  dibandingkan dengan Erbitux agen tunggal tetapi tidak berlaku dengan irinotecan agen tunggal. (Bagi mereka yang sedikit mengerti tentang ilmu pengetahuan, perizinan ini nampak jadi “keanehan” yang nyata – ada sesuatu yang tidak benar tetapi kita tidak akan teralihkan oleh hal ini.)

Perpanjangan 1,7 bulan kelangsungan hidup ini muncul beriringan dengan toksisitas kulit pada 85% pasien.

Dr Tito Fojo dan Christine Grady bertanya: “Tanpa mempertimbangkan biaya dan efek sampingnya, apakah pertambahan keseluruhan kelangsungan hidup selama 1,7 bulan itu merupakan sebuah keuntungan?”

Berlaku adil, penulis tidak hanya “menembak” pada Erbitux saja. PMO juga menunjuk obat lain yang disebut Avastin - obat yang cukup dikenal dan lumrah digunakan di dunia ini. Avastin dikombinasikan dengan carboplatin dan paclitaxel untuk pasien pengobatan awal penderita KPBSK metastatic nonsquamous berdasarkan peningkatan keseluruhan kelangsungan hidup selama 2,0 bulan.  Hasilnya, meski terdapat tentangan di antara spesialis kanker paru tentang manfaat sesungguhnya, penambahan Avastin pada kemoterapi kemudian menjadi standar terapi bagi KPBSK nonsquamousAvastin juga ditambahkan pada kemoterapi untuk pengobatan kanker payudara. Manfaat Avastin bagi kanker payudara ini mungkin tidak ada. Saat ini, jika PMO Amerika Serikat sudah menarik perizinan ini.

Pada kanker pankreas, penambahan Tarceva (erlotinib) pada gemcitabine meningkatkan keseluruhan kelangsungan hidup hanya selama 10 hari (KKH – 6,24 bulan melawan 5,91 bulan).

Dr Tito Fojo dan Christine Grady lagi-lagi bertanya: “Apakah hasil percobaan ini memberikan satu gebrakan?” Mereka mengatakan: ”Namun satu-satunya kesimpulan yang masuk akal adalah peluru anti-kanker ajaib yang diarahkan pada target penting meleset jauh.”

Mereka bertanya:

  • Hal apa yang dianggap sebuah manfaat dalam pengobatan kanker?
  • Bagaimana pertimbangan faktor BIAYANYA?
  • Siapa yang harus memutuskan?

Berapa harga hidup Anda?

Tabel di atas adalah versi ringkasan Tabel 1 dalam makalah Dr. Fojo & Grady dan inilah apa yang mereka katakan tentang biaya:

  1. Di Amerika Serikat, Pengobatan kanker paru dengan Erbitux berharga rata-rata US$80,000 dan memperpanjang kelangsungan hidup selama 1,2 bulan, yang dapat diartikan dengan jumlah pengeluaran US$800,000 untuk memperpanjang hidup seorang pasien selama satu tahun.
  2. Pendapatan rumah tangga rata-rata masyarakat AS adalah US$50.233.
  3. Biaya pengobatan Avastin yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 1,5 bulan adalah US$90.816 .
  4. Biaya pengobatan Tarceva yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 10 hari adalah  US$15.752.
  5. Biaya pengobatan Nexavar yang katanya memperpanjang kelangsungan hidup selama 2,7 bulan adalah US$34.373.
  6. Jauh lebih besar dari 90% agen-agen anti kanker yang diizinkan oleh PMO dalam 4 tahun terakhir ini yang menghabiskan lebih dari US$20.000 untuk 12 minggu pengobatan.

Contoh-contoh ini menantang komunitas onkologi untuk membahas beberapa pertanyaan serius:

  • Hal apa yang dianggap sebuah manfaat dalam kanker?
  • Berapa jumlah minimal manfaat yang diperlukan untuk menetapkan sebuah terapi sebagai standar baru?
  • Apakah 1,2 bulan pertambahan kelangsungan hidup itu “hal yang baik”?
  • Seberapa besar arti 1,2 bulan itu? Atau biayanya?

(Catat: tidak ada dari obat-obatan ini yang menyembuhkan kanker. Mereka hanya memperpanjang kelangsungan hidup dalam beberapa hari atau bulan)

 Komentar 

Menghabiskan US$350,000 untuk Mati Akibat Kanker di Amerika Saat Ini

Saat Anda menambah biaya operasi, radiasi, kemo, rumah sakit, perawatan, dll., menghabiskan sekitar US$350.000 untuk mati akibat kanker di Amerika.

Tentu saja, pengobatan medis modern konvensional bisa berkhasiat. Seperti yang dikatakan Julian Whitaker, M.D, radiasi dan kemoterapi adalah plasebo yang berbahaya. Namun plasebo terkadang bekhasiat ~ Frank Cousineau, Presiden, Cancer Victors, Cancer Breakthrough Amerika Serikat.

Untuk lebih lanjut klik tautan ini: http://cacare.com/index.php?option=com_easyfaq&task=cat&catid=109&Itemid=39

Menyimpulkan makalahnya, Dr. Fojo & Grady menulis:

  • Semua kebiasaan pemberian obat-obatan baru yang memberi manfaat kecil kepada pasien dengan kanker lanjut harus benar-benar dicegah.
  • Bilamana tidak ada pilihan pengobatan lebih lanjut, penekanan pertama harus pada kualitas hidup dan kemudian biaya.
  • Untuk terapi dengan manfaat kecil, efek racun harus diawasi dengan lebih ketat.
  • Kita harus berkutat dengan naiknya harga terapi kanker saat ini.
  • Kondisi saat ini tidak boleh berlanjut … waktu untuk memulai adalah sekarang.

Sebelumnya, Dr. Fojo & Grady juga memperingatkan bahwa: “Sebagai onkologis, kami tidak bisa pergi tanpa menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Karakter moral pekerjaan kami bergantung pada jawaban tersebut.”

Memang, saya senang sekali jika nilai atau karakter moral dinyatakan di sini! Mari sedikit berbicara tentang uang, dan lebih memperhatikan nilai-nilai moral.

—————————————-—————————————————————————-

The Economist pada 26 Mei 2011 memuat artikel berjudul: Perang berbiaya mahal pada kanker – Obat-obatan kanker baru secara teknis mengesankan. Tetapi haruskah obat-obatan itu menguras banyak biaya? http://www.economist.com/node/18743951?story_id=18743951

Artikel tersebut mengatakan:

  • KANKER bukan penyakit tunggal. Jenisnya banyak. Namun selama ini onkologis menggunakan senjata tumpul yang sama untuk memerangi jenis-jenis kanker yang berbeda-beda — mengangkat tumornya, menghancurkannya dengan radiasi atau meledakannya dengan kemoterapi yang membunuh sel-sel jahat juga sel-sel baik.
  • Hambatanya adalah, dari sudut pandang masyarakat, obat-obatan ini luar biasa mahal.
  • Tidak semua obat-obatan baru ini berkhasiat.
  • Pada bulan Desember PMO menyatakan bahwa efek samping Avastin makin berkurang pada kanker payudara.
  • Secara umum, sejumlah orang mulai berhitung-hitung bahwa obat-obatan kanker yang baru hanya memberikan manfaat kecil dengan harga yang sangat besar.
  • Provenge (untuk kanker prostat lanjut) menelan biaya US$93.000 untuk sebuah layanan pengobatan dan menambah kelangsungan hidup selama rata-rata empat bulan.
  • Yervoy (untuk melanoma, jenis kanker kulit) menelan biaya US$120.000 demi tiga setengah bulan. Beberapa pasien yang mengkonsumsi obat-obatan itu bertahan lebih lama. Tetapi yang lain menghabiskan banyak namun memperoleh sedikit.
  • Siapa yang akan mereformasi sistem rusak ini?
  • Tahun lalu Gleevec mencatatkan keuntungan kotor US$4,3 miliar. Roche melalui Herceptin (obat HER2) dan Avastin bahkan mencatat hasil lebih besar: masing-masing US$6 miliar dan US$7,4 miliar.

Komentar saya: Pada akhirnya – ini hanya tentang memanfaatkan keuntungan besar dengan mengorbankan penderita kanker yang tak berdaya.

Diterjemahkan oleh:  Andreas Kriswanto