Informasi yang harus Anda ketahui

Menolak Kemo Untuk Kanker Hati Ayahku

Kebijaksanaan seorang putri

 

 

Putri: Ayah saya didiagnosa menderita kanker hati pada Agustus 2011.

Dokter sarankan kemoterapi. Kami tidak mau dia dikemo. Saya bertengkar dengan dokter.

Dokter tidak marah kamu? Ya, dia rasa marah tapi aku tidak hirau. Karena kami tidak mau kemo (injeksi),  bapa disarankan minum obat oral untuk hatinya. Biayanya RM 20.000 sebulan.

Tunggu, tunggu. Mari kita mulai dari awal. Sebenarnya apa yang terjadi dan kapan? Putri: Perut ayahku kembung. Ini berlaku pada bulan Agustus 2011. Dia berkonsultasi dengan seorang dokter yang mengatakan dia ada batu empedu. Beberapa bayangan kelihatan di hatinya. Dokter  terus menyarankan ayah saya buat CT scan. Hasil CT scan menunjukkan kanker hati  Stadium 2. Dokter menyarankan kemoterapi. Kami mengatakan kepada dokter bahawa kami mau pulang dulu dan berkonsultasi dengan semua ahli keluarga. Setelah itu kami pergi cari pendapat kedua dari seorang spesialis hati.

Pendapat Kedua – Spesialis Hati

Putri: Spesialis hati mempelajari CT scan. Dia juga menyarankan kemoterapi. Kali ini saya menemani ayah saya berkonsultasi dengan spesialis karena saya tidak mau dia buat kemoterapi. Saya mengatakan kepada dokter, “Kami enggak kemoterapi.” Apabila dokter melihat ayah saya, dia menggalakkan ayah masuk rumah sakit. Dia berkata, “Paman bisa segera masuk hospital dan besok mulai kemo.”

Saya tidak senang. Dokter pertama yang kami berkonsultasi kata bahwa ayahku harus menghentikan semua obat jantung sebelum menjalani kemoterapi. Ayahku mejalani by-pass jantung sebelum ini. Tapi spesialis hati ini tidak mempertimbangkan keadaan jantung ayah langsung. Dia mau ayah saya buat kemo cepat-cepat. Tapi saya menolak.

Oke, Anda menolak kemo. Apa kata dokter? P: Saya bertengkar dengan dia. Kemudian saya meminta dokter itu melakukan CT scan sekali lagi untuk ayahku. Jadi, scan kedua dilakukan.

Apakah kau tanya spesialis hati jika kemoterapi dapat menyembuhkan kanker hati ayahmu? P: Tidak bisa. Saya tanya, “Dokter, kamu ingin ayah saya buat kemoterapi.  Bisakah kamu sembuhkan ayah saya?” Dokter tidak bisa memberikan jawaban. Dia hanya diam – tidak ada jawaban. Lalu dia berkata. “Itu semua tergantung pada pasien sendiri.”

Apa? Sekarang tergantung pada pasien? P: Aku bertanya dokter lebih lanjut – “Kau berikan ayahku kemo, apa yang bisa terjadi padanya setelah itu.”  Dia menjawab, “Hati bisa menjadi keras, pasien menjadi kuning (jaundice). Dan matanya bisa menjadi kuning.” Aku kata, “Oke dokter, sekarang ayah saya tidak ada  sakit, bisa makan, bisa tidur, bisa berjalan dan boleh buang air besar. Setelah kemo, kesehatannya terancam dan dia mungkin tidak mampu melakukan semua ini – apakah tujuan semua ini?

Apa yang dia katakan kepada itu? P: Spesialis hati berkata, “Aku telah mencari onkologi terbaik untuk melakukan kemoterapi untuk ayahmu, kamu tau kah tidak? Saya sudah membuat pengaturan yang diperlukan untuk ayah mu buat kemo besok. Sekarang kamu bilang kau tidak ingin melakukannya.” Tapi aku berkata, “Pada mula lagi, kita tidak pernah bersetuju untuk menjalani kemoterapi. “

Tapi dia bilang, tidak bisa sembuh dan pasien menjadi kuning – mengapa nak buat kemo lagi? P: Akhirnya saya berterus terang dengan dokter, “Ayah saya tidak ingin melakukan kemo.” Ibuku juga mengatakan, “Pasien menolak kemoterapi.”

Bagaimanakah reaksi nya terhadap katamu itu? P: Dokter jawab, “Oke, jika pasien tidak mau kemo, tidak ada apa yang boleh dibuat.”

Apakah kamu tanya harga kemo yang kamu akan biaya? P: Tidak, kami tidak bincang itu. Dia tidak beritahu kami harga dan juga berapa banyak siklus kemoterapi yang akan diberi.

Penolog Spesialis Hati: Pasien datang sehat-sehat, mereka balik kuning! Mengapa tidak coba obat oral kanker hati berharga RM20.000 sebulan?

Putri: Laporan CT scan kedua sudah siap setelah dua minggu. Saya minta untuk satu salinan laporan untuk kamu (CA Care). Aku pergi ke rumah sakit dan bertemu dengan penolong spesialis hati itu. Ia juga seorang dokter medis – orangnya baik. Saya bertanya kepadanya, “Dari pengalaman kamu memberikan kemoterapi kepada begitu banyak pasien, berapa banyak kah yang benar-benar sembuh? Dokter ini menjawab, “Kebetulannya, pasien datang kelihatan sehat, tetapi mereka jadi kuning setelah kemoterapi.” Ini adalah apa yang dikatakan oleh penolong spesialiis. Dia berkata, “Jika kamu enggak kemo, kenapa tidak minum obat oral sebagai gantinya? “Biaya obat RM 20.000 se bulan. Aku kata kepada dokter, “Tapi Doc., obat ini ada begitu banyak efek samping yang sangat berat.” (Bacalah ini http://cancercaremalaysia.com/2011/02/14/liver-cancer-benefit-and-side-effects-of-nexavar/)

Suami Teman Saya Mengambil Obat Oral untuk Kanker Hati, Dia muntah darah dan Meninggal Dalam Dua Minggu

Putri: Dokter menjawab, “Tidak, tidak ada efek samping yang serius – kamu hanya merasa gatal dan ada kemerahan di telapak tangan.” Saya mengatakan kepada dokter, “Suami teman saya menderita kanker hati. Dia mengambil obat oral yang harganya RM 200.000 se bulan. Dia muntah darah dan dalam waktu dua minggu sudah mati.” Dokter diam saja. Dia tetap tenang dan senyum. Dia bertanya, “Jika kamu enggak kemoterapi bagi ayah mu, apa yang kamu mau buat?” Saya jawab, “Ayah saya akan mengambil herbal.”

Apa tanggapannya? P: Dia berkata, “Silakan mencobanya.”

Dia tidak marah kamu? P: Tidak, ia tidak marah.

Apakah kamu tahu nama obat oral itu? Nexavar? P: Aku tidak ambil perhatian. Saya hanya tahu bahwa obat itu boleh merosakkan hati dan ginjal. Saya baca ini di kotak obat.

Mereka Hanya Mau Kamu Buat Kemo – Itulah kebenaran nya

P: Sayangnya, itu lah cara nya dengan dokter-dokter hari ini. Mereka hanya mau pasien buat kemoterapi. Setelah kemo disuntuk ke dalam diri kamu, racun sudah di dalam tubuh – jika kamu mati,  kamu yang mati. Itu masalah kamu.

Istri: Dokter mengatakan kepada kami, suami saya masih kuat. Dia mampu menerima kemo – ia boleh tahan kemo. P: Tidak, tidak, saya rasa dia akan mati.

Ini lah keadaan dunia kita sekarang. Kamu mesti jaga diri sendiri. Kamulah yang bertanggung jawab atas kesehatan dan kesejahteraan sendiri. Jika tidak, mungkin seperti  “melompat ke dalam laut.”

Bacalah cerita yang berkaitanTeman Saya Meninggal Setelah Kemo untuk Kanker Hatinya