Informasi yang harus Anda ketahui

Setelah Tiga Biopsi, Dia Menolak Pengobatan Medis

Dimana Logikanya ?

 

DS-M906, adalah seorang perempuan berumur 69 tahun dari Indonesia.

Pada bulan Juli 2009, DS menghadapi masalah dengan lambungnya. Dia berkonsultasi dengan internis di sebuah rumah sakit swasta di Medan. Biopsi dilakukan dan hasilnya menunjukkan suatu adenokarsinoma, yaitu kankerlambung. Setelah pemeriksaan ini, DS memutuskan untuk tidak melakukan apa-apa. Keluluhan nya meningkat dan dia menderita kesakitan yang lebih parah.

Pada bulan Desember 2010, DS pergi menemui dokter lain di rumah sakit swasta yang lain di Medan. Biopsi kembali dilakukan. Hasil histopatologi menunjukkan moderately differentiated adenokarsinoma.

Tidak puas, pada bulan Januari 2011, DS datang ke sebuah rumah sakit swasta di Penang untuk konsultasi lebih lanjut. CT scan tidak menunjukkan lesi fokal paru-paru. organ perut gadis itu normal. Pemeriksaan kolonoskopi menunjukkan adanya wasir ringan sedangkan organ perut lainnya normal. Suatu biopsi dari daerah pre-pyloric dilakukan. Hasil penelitian menunjukkan signet ring-type adenokarsinoma . Ditemukan juga adanya Helicobacter pylori terkait gastritis kronis aktif. Singkatnya, untuk ketiga kalinya, DS telah diberitahu bahwa ia menderita kanker perut.

Dokter di Penang menyarankan dua pilihan – DS menjalani berobat jalan atau menjalani operasi. DS menolak perawatan medis lebih lanjut dan datang untuk mencari   bantuan kami pada tanggal 21 Januari 2011. Berikut adalah rekaman video dari pembicaraan kami.

 

Komentar:

Sejak DS dan anak-anaknya sudah membuat keputusan untuk tidak menjalani operasi apapun, DS tidak punya pilihan lain selain mengambil teh herbal kami. Kami memperingatkan dia untuk mempertimbangkan kembali keputusannya untuk menolak operasi. Dia bersikeras bahwa dia tidak ingin melanjutkan pengobatan medis lagi. Salah satu dari anak-anaknya berkata: “Setelah operasi, dia harus menjalani kemoterapi. Dan kita tahu bahwa  hal itu bukanlah yang kita ingin lakukan. “

Kami mengajukan pertanyaan ini untuk DS – dan dalam hal ini, kepada semua pasien. Jika dia sudah memutuskan untuk tidak menjalani operasi setelah biopsi, mengapa ia melakukan suatu pemeriksaan dari satu biopsi ke biopsi yang lainnya? Bisa dimengerti jika hanya satu biopsi dilakukan – untuk menentukan apa yang tidak beres. Tapi apa ia harapkan dengan melakukan tiga biopsi berturut-turut ?

Ini adalah salah satu keganjilan yang sering kita lihat di antara pasien-pasien dari Indonesia. Mereka datang ke Penang – membawa semua uang yang mereka miliki. Mereka menghabiskan uang mereka dengan malakukan :  tes darah, X-ray, CT scan, PET scan, biopsi, dsb.  Ketika mereka diberitahu bahwa mereka menderita kanker dan perlu perawatan medis, beberapa dari mereka hanya mengepak barang-barang mereka dan pulang ke rumah keesokan harinya. Apakah ini tidak membuang-buang uang yang  tidak perlu ? Adakah logikanya  dalam melakukan hal seperti itu?

Ini adalah pesan kami kepada pasien: Jika anda tidak ingin melanjutkan dengan pengobatan medis yang direkomendasikan oleh dokter anda, maka tidak perlu melakukan biopsi. Biopsi dilakukan untuk mengkonfirmasi jika  anda memiliki kanker, dimana anda dapat melanjutkan ke langkah berikutnya – baik itu operasi, radioterapi atau kemoterapi.

Jika anda tidak ingin melakukan hal tersebut, mengapa harus melakukan biopsi?

Sekali lagi kami  katakan – sebelum melakukan biopsi, tanyakan pada diri sendiri dahulu : Jika itu adalah kanker, apakah saya ingin menjalani operasi / kemoterapi / atau radioterapi? Jika anda setuju untuk menjalani  pengobatan tersebut,silahkan lanjut dengan biopsi untuk memastikan bahwa itu benar-benar kanker.

Tetapi jika anda tidak ingin menjalani perawatan medis lebih lanjut seperti dalam kasus DS, mengapa anda menghabiskan begitu banyak uang anda dengan melakukan biopsi pada langkah awal ?

Andaikan – ada beberapa pasien yang mengatakan, bahwa perawatan medis itu mahal dan mereka tidak sanggup membiayai nya . Atau, beberapa orang mungkin mengatakan mereka menolak perawatan medis karena dokter tidak dapat menjamin suatu penyembuhan. Jika ini masalah anda, mengapa anda tidak meminta perincian biaya terlebih dahulu atau meminta jaminan terlebih dahulu sebelum melakukan sesuatu tindakan ?